Thursday, May 23, 2013

Assignments Recap

No comments:
Mata kuliah-mata kuliah semester ini sudah mulai masuk pertemuan2 akhir. Biasanya sih rajin bener nulis semacem "to-do list" "assignment list" dan list-list lainnya di notebook lucu2 dari awal semester. Tapi salahkan hormon dan teman2nya yang membuat semester ini saya urakan banget dan cuma mengandalkan ingatan :p. Jadi ya pengen buat pengingat aja sih supaya semester ini bisa ditutup dengan indah a.k.a nilai A semua.. amiin.. Lebih tepatnya jangan sampe ada yang lupa dikerjain gituuu..

Statistik : UAS di kelas, open book, yang perlu dipelajarin dari catatan dan latihan2 di laptop pake spss. Target A. Amiin.

MPK 2 : UASnya ya tugas penelitian yg dikerjain satu semester ini (yg bikin stress dan ampuuun itu loh). Format jurnal 30 halaman. Yg belum beres itu analisis sama kesimpulan dan saran (masih banyak ya book). Target apa yaa. Pengennya sih A tapi A- gak nangis juga sih. Asal pleaseee jangan B ke bawah !_!

Ekopol : UASnya paper pribadi yang topiknya boleh pilih dari yang sudah dipelajari di kelas. Segera tentukan topik!!! Terus cicil dan liat rambu2 pembuatannya. Target A, A- diterima dengan berat hati. 

Media dan Posmo : Tanggal 30 kumpulkan paper. In my case ttg Bourdieu. Udah ada tapi perlu ditambahkan lagi. Edit2 tambah contoh. Bisa lah yaa.. Terus UASnya lisan tentang Bourdieu dan 2 lainnya (segera tentukan!!! Boleh pilih soalnya). Target A, tapi A- masih merasa pantas mengingat keawaman (baca: blank abis) saya akan tokoh2 posmo diawal pertemuan. B juga masih pantes kali yaa, eh jangan deeh kan effortnya lumayan bangun pagi setiap hari kamis. Hahaha

PKO : UAS kemungkinan kelanjutan paper UTS. Tapi udah tahap selanjutnya, evaluasi dsb. Ini PE-ER banget deh soalnya demand dosennya rada tinggi jadi hasilnya harus kayak analisis PR profesional gitu. Semoga bisa lah ya, mesti lebih usaha dan ga detik2 terakhir ngerjainnya :p. Target A tapi kalau A- ya sudahlaaah. TAPI JANGAN B PLEASE PROF!! Saya bukan ga bisa, saya cuma males banget semester ini (karena hormon... prett) dan kelas ini selalu terakhir di setiap minggu yang mana energi saya sudah habis di kelas2 sebelumnya dan udah kepikiran weekend aja sama suami. Huahaha..

Intinya saya berharap nilai A memenuhi laman siakNG saya bulan juli nanti. Tapi ya sadar diri juga atas roller coaster mood dan kondisi tubuh di semester ini yang membuat saya sama sekali ga maksimal belajar (ga maksimal standar eci lah.. tetep sombong :p). Ada ibu2 yang ga ngaruh mungkin yaa, biasa2 aja hamil tetap aktif, rajin belajar, rajin arisan, kerja dll. Saya salut. Tapi sekali lagi ibu hamil beda2 yaa, ga bisa disama2kan and in my case, it's really hard to stay strong and focus kalau sehari2 mual, muntah dan homesick.

Okee deh tiket sudah dibeli, insyaallah selesai UAS (3 minggu lagi) langsung cuss ke Lampung. Ga sabaar ketemu keluarga dan makan masakan mama. Semoga baby di perut sehat selalu dan bantuin uminya ngerjain UAS. 

Ciaoo..

Thursday, May 16, 2013

The Short Story of My Pregnancy

No comments:
Gw pernah bilang ke suami, gpp hamil sambil kuliah apalagi kalau udh semester 2 ntr kan pas lahiran kuliahnya udah tinggal thesis tuh. Jadi ninggalin baby nya ga sering-sering banget. Sekarang setelah gue pikir-pikir sok banget gw ngomong gitu dan cuma mempertimbangkan 9 bulan kemudian setelah gw lahiran. Setelah beneran gw hamil di akhir semester 1 eh ternyata berat banget jalaninnya mual-mual sambil kuliah dan nangis-nangis terus.

Alhamdulillah setelah suami pulang haji, sebulan kemudian gw dinyatakan hamil. Kebanyakan dokter ngitung dari HPHT terus diyakinkan dengan hasil USG pertama. Tapi gw tau persis kapan baby nya berhasil "dibuat" :p jadi gw punya hitungan sendiri. Kalau hitungan gw sekarang masuk 15 week tapi gw periksa senin tanggal 18/03 dokter bilang udah 16 weeks. Jadi beda 2 minggu hitungan gw dan hitungan dokter. Sebenarnya gw baca-baca di di artikel-artikel atau di buku kehamilan, hitungan HPHT (Hari pertama haid terakhir) itu digunakan karena banyak wanita yang gak tau masa subur mereka sendiri jadilah biar gampang dokter hitung dari hari pertama haid terakhir dan masa kehamilan jadi 40 minggu. Anyway, gw mau cerita-cerita tentang perjuangan di trimester pertama yang benar-benar menguras energi, air mata, dan berat badan gw nih.

Week 0-8
Gw baru selesai banget UAS dan langsung pulang ke Lampung. Kalau ga salah tanggal 23 atau 24 Desember 2012 gitu (gw lupa tepatnya). Setelah sampai di Lampung menurut hitungan gw beberapa hari lagi gw bakalan dapet tamu bulanan kalau gak berhasil hamil. Tapi karena memang sudah direncanain banget untuk hamil ya gw dan suami berharap gak usah dateng aja tuh bulan. Sampai gw telat beberapa hari gw pun test pack, test pack pertama ini menurut gw pertamanya ga keliatan sama sekali garis keduanya. Kok setelah lama didiemin jadi keliatan ada garis samar gitu, tapi karena di petunjuk dibilang ga boleh membaca hasil di atas 10 menit jadi ya gw pikir ga sah dong kalau udah lama baru ada garisnya. Agak ragu karena test pack yang bulan-bulan sebelumnya ga pernah muncul garis kedua biarpun samar atau udah didiemin seharian. Gw memutuskan cek lagi minggu depan kalau masih telat.

Karena libur gw cuek bebek jalan-jalan sama suami, makan ini itu. Tapi kok gw jadi gampang tidur ya, tiba-tiba aja di mobil gw bisa ketiduran lama banget sampe suami gw pernah parkir dulu nungguin gw tidur nyenyak sambil dia baca komik. Gw juga jadi rajin buang air kecil. Setelah seminggu belum dapet-dapet juga, gw sama suami semakin yakin (and ngarep) bahwa gw hamil. Minggu depannya gw cek lagi dan garisnya muncul tapi samar banget dan sama seperti test yang pertama setelah didiemin jadi lebih jelas. Disini kita udah senang sih karena emang udah cari-cari di google pengalaman orang-orang yang bilang kalau ada dua garis walaupun samar banget itu kemungkinan positif.

Untuk lebih pasti kita bermaksud ke SPOG tapi masih belum tau mau ke Dr. yang mana. Pas kebetulan makcik gw lagi dirawat di RS dan kita mau jenguk sekalian aja pengen coba test lab dulu. Tapi pas test lab ternyata adanya ya test pack juga dengan model dicelup, gw pikir gpp deh kalau yang model tetes mungkin aja lebih akurat tapi kalau celup sih gw juga bisa di rumah. Tapi karena itu udah beberapa hari dari gw test terakhir dan harganya juga murah (cuma seharga test pack) jadilah gw test lagi di RS Urip. Begitu hasilnya keluar ternyata udah jelas banget garisnya 2. Yay! Gw sama suami senang banget, gw dikasih selamat gitu sama susternya pas mau bayar di kasir. Hehe..

Tapi ya biar pasti tetap harus ke SPOG, gw dan suami maunya dokter cewek. Setelah nanya-nanya ke kakak ipar yang dokter, rupanya di Lampung dokter kandungan cewek emang belum banyak, ada 2 yang lumayan terkenal dan dua-duanya lebih mahal dari SPOG cowok. Ya sudahlah demi prinsip gak apa-apa mahal-mahal dikit, semoga asuransi di kantor suami juga mencakup biaya-biaya kontrol begini. Hari sabtu, gw and suami ke RS Graha Husada tempat prakteknya dr. Elysawati, gak terlalu antri dan pas masuk gw ditanya HPHT dan dikasih tahu perkiraan lahiran. Hihi.. padahal belum USG udah ngomongin lahir aja. Setelah itu gw di USG dan dokter bilang udah kelihatan kantong embrionya tapi janinnya masih titik doang. Tapi dia sekali lagi meyakinkan bahwa gw emang beneran hamil. "Iya udah beneran hamil nih, sekitar 6 minggu" katanya. Hehehe.. Gw disuruh kontrol 2 minggu lagi untuk lihat perkembangannya dan dia nyaranin gw untuk dateng ke Apotik Kita aja tempat praktek dia yang lain (karena alatnya lebih canggih).

Positif lah gw hamil, suami gw yang udah ngarep punya anak senang banget, mama papa dan mama papa mertua juga senang banget. Gw senang tapi masih belum ngeh banget mungkin karena masih surprised. Tapi gw jadi sering buka applikasi kehamilan di Android dan browsing-browsing di internet. Gw ngerasanya ya masih buta banget sama yang namanya hamil. Setelah nemenin periksa pertama suami harus balik ke Jakarta karena mau mulai kerja lagi setelah cuti hajinya. Hiks.. Gw tinggal di Lampung karena libur kuliah masih 1 bulan lebih dan kandungan gw masih usia rawan. Seminggu gw tinggal di rumah mertua dan gw sakit flu, haduuuh.. bersin-bersinnya itu bikin serem takut dedeknya kenapa-kenapa. Dan hasil googling-an gw yang paling nempel di otak gw adalah gw gak boleh asal minum obat saat hamil karena bisa berbahaya. Jadi gw flu dan gak berani minum obat, baru semingguan gw sembuh total. Tapi selama flu itu gw makannya ga susah, apa aja masuk. Segala jenis ikan, udang, daging, jus buah, sayur-sayuran. Apa aja yang dimasak mama mertua gw makan deh ga pake mual-mual. 

Setelah flu gw udah sembuh, mama mertua ngajakin ke pasar tradisional di Way Halim. Gw yang udah lama gak keluar rumah karena gak ada sopirnya (baca: suami gw) dan rumah mertua ini termasuk gak dilewatin angkutan umum senang-senang aja nemenin ke pasar mumpung sopir kakak ipar gw bisa nganter. Nah sampai pasar ini barulah gw merasa keanehan-keanehan, pas berdiri nungguin mama mertua beli ikan dan agak lama gw kok mulai ga enak perut. Lama-lama eh kok lemes, gw langsung nongkrong, eh terus asam lambung rasanya kok naik. Mama ngeliat gw nongkrong langsung panik dan gw bilang "ma, lemes". Gw disuruh balik ke mobil tapi gw udah mulai kunang-kunang, jalan dikit nongkrong lagi dan gw bilang sama mama mertua suruh cariin plastik karena gw pengen muntah. Setelah plastik di tangan gw gak langsung muntah, gw jalan lagi pelan-pelan tapi tatapan gw udah semakin kuning. Gw duduk lagi baru deh gw muntah ke dalam plastik itu. Yasalam. Setelah muntah gw udah gak kunang-kunang lagi. Sampe mobil gw minum dan senderan. Mama mau ngambil beberapa belanjaan dulu di dalam yang tadi dia tinggalin aja karena gw semaput ga jelas gitu.

Sejak tragedi muntah di pasar, ternyata tubuh gw pelan-pelan berubah. Gw udah mulai eneg kalau makan, tapi masih rutin (1 hari 3 kali) dan jalan-jalan dikit aja langsung capek. Setelah itu gw ballik ke rumah gw (baca: rumah emak bapak gw) karena kakak ipar udah mau lahiran dan mama mertua gw bakal sibuk bolak-balik ke rumah kakak ipar. Daripada ngerepotin karena kondisi tubuh gw gak jelas gini jadi gw minta jemput sama papa dan di rumah gw udah gak karuan. Segala macem makanan gak mau, hari ini mau besoknya gak mau lagi, gak bisa makan yang terlalu berbumbu. Untunglah gw masih suka makan buah dan susu. Mulut pait pengen burping melulu dan badan gak nyaman karena perubahan hormon. Bawaannya mau tidur terus, sampai mama ngomel-ngomelin gw ngelarang gw tidur terus dan disuruh olah raga. Gw ngomel balik lah secara mood lagi gak jelas dan gw jalan ke kamar mandi aja rasanya mau pingsan. Let alone olah raga deh.

Gw jadi diem dan malas ngobrol, karena cuma ngomong aja energi gw langsung abis. Mual terus tiap hari tapi emang gak sampai muntah sih cuma hoek-hoek aja. Sama sekali  gak keluar rumah (kecuali jenguk keponakan yang baru lahir rame-rame sama Papa, Mama, Kak Elin, dan Venny). Setiap gw pengen sesuatu gw titip aja sama kakak atau adek gw. Kebanyakan yang gw titip sih akhirnya gak kemakan. Pas ulang tahun gw, gw suruh si adek beli Pizza Hut dan saat itu gw kepengen spaghetti juga. Tapi baik pizza maupun spaghetti akhirnya diabisin keluarga gw aja. Gw langsung malas begitu nyium baunya. Pernah juga gw pengen banget ketoprak dan pas adek gw beliin gw cuma makan dikit. Begitu juga nasi bakar nitip kakak. Cape deh.. Pokoknya semua makanan kesukaan gw bahkan yang buatan nyokap gw (dimana gw selalu kangen masakan rumah selama di kostan) ga ada lagi yang bertahan 2 sampai 3 kali makan. Pindang patin, tumis tempe, sop ayam, name it.. Tapi gw tetap paksa makan, kadang-kadang sambil nangis karena gak ngerti ini badan kenapa sih, anak gw kan butuh gizi. Hiks..hiks.. Gw cuma bersyukur gw masih doyan buah dan yang manis-manis kayak kue, roti atau biskuit.

Setelah 2 minggu di rumah, gw periksa lagi ke dokter dan bayinya udah keliatan walaupun masih super kecil. Gw dikasih folamil genio aja untuk vitaminnya buat diminum setiap hari dan ada 1 lagi duphaston penguat rahim yang jarang-jarang gw minum karena gw toh gak ngapa-ngapain selain tidur-tiduran. Jadi gw banyak makan strawberry aja (penguat rahim alami) dan obatnya dipakai waktu benar-benar perlu kayak naik pesawat pas mau balik ke Jakarta.

Dan jangan lupa sindrom susah makan yang menjadikan gw lemas dan lemas yang menjadikan gw malas bangun dari tempat tidur berlangsung hampir sebulan. Sampai tiba waktunya gw dituntut kuat yaitu masuk kuliah lagi. Jreng..jreng.. Gw udah pesan tiket pesawat, gw udah atur pulangnya gak boleh terlalu mepet hari kuliah karena gw harus beres-beres kost dulu. Gw atur energi gw yang biasanya cuma bertahan 5 -6 jam dari gw bangun tidur supaya gak habis dulu. Di bandara semua orang yang kedapetan deket gw pas gw lagi butuh pindahin koper pasti gw mintain tolong. Kayak ngangkatin ke atas mesin scanning bagasi, nurunin dari mesin scanning bagasi, timbang bagasi, angkat tas pas cari taxi, sampai nurunin tas di kost gw minta tolong supir taxi. Soalnya gw gak boleh angkat yang berat-berat dan tas gw naudzubillah beratnya. Biasanya gw dengan saktinya gorong-gotong apapun sendiri. Sampai kost gw tepar dan stress ngeliat debu yang tebaaalllll. Mau gak mau ganti seprai, bersih-bersih dulu. Abis itu langsung tidur dan besok-besoknya adalah perjalanan yang lebih menantang lagi.

Week 8-14 
Sampai di kost selera makan gw ga berubah jadi baik, bahkan gw jadi lebih sering muntah parah. Dan disini gak ada lagi yang masakin. Hiks.. Masak sendiri malas, pasti gak bakalan makan-makan gw. Akhirnya selalu beli dan semuanya gak ada yang enak. Ke kampus kuat tapi tetap dengan bawa-bawan minyak angin deesbe. Ini bener-bener minggu stress abis, kalau udah sampai kosan ga ada daya untuk nyuci, beres2, ngerjain tugas, belajar, bahkan buka laptop (untuk nonton TV series!!). Gw cuma bisa diem di kasur, pegang bb dan browsing tentang apalagi kalau bukan kehamilan. Untungnya suamiku baik sekali, setiap ada kesempatan datang ke kosan dia pasti bantuin beres-beres, maksain makan, ngajak jalan-jalan biar semangat gitu maksudnya. Muntah-muntah emang jalan terus, pernah dong gw muntahin makan malam gw setelah sendokan terakhir.. hikkkss.. Badan gw kayak ada alarmnya. Kalau gw lagi makan dan tiba-tiba mikir "udah ah" atau "eneg" artinya gw beneran harus berhenti kalau gak mau muntah seketika. Sekarang gw baru aja sembuh dari flu (lagi). Flu yang diiringi muntah-muntah dan akhirnya tenggorokan luka dan dapat bonus batuk-batuk. Lengkap lah ya.. Alhamdulillah sekarang udah sembuh dan selera makan udah mulai muncul walaupun musiman. Misalnya beberapa minggu lalu cuma mau makan nasi padaaaang aja. Terus akhir-akhir ini maunya tom yam. Hiahh yang penting makan deh ya. Sekarang lagi kangen masakan rumah dan makanan-makanan yang dijual di Lampung.

Ini postingan yang sudah gw buat berminggu-minggu yang lalu tapi belum jadi-jadi di post. Hehe.. Sekarang udah masuk 21 week. Setelah sakit flu yang terakhir alhamdulillah gw ga sakit-sakit lagi masalahnya cuma berat badan yang gak naik-naik. Di awal sempat turun 3 kg dr berat sebelum hamil, sekarang baru berhasil mengembalikan ke berat awal dan nambah hampir 1 kg. Sejak mulai kuliah semester 2 ini pun gw belum pernah pulang ke Lampung, rekor terlama gw ga pulang. Mual-mual berkurang tapi sedih jadi bertambah, hiks.. Sering banget nangis kepengen pulang tapi logika menahan gw untuk pulang. Alasannya :
1. Gw tidak mau naik bus, walaupun orang-orang bilang "ah banyak kok ibu hamil di bus, mudik, sempit-sempitan di kapal" etc.. etc.. Sorry, i don't want to risk it. 8 jam ke Lampung itu ga sebentar, dan secara teori emang ga boleh kok duduk selama itu buat bumil. Belum lagi bumil mesti banyak minum, otomatis sering pipis dong ya, dan tau kan gimana kondisi toilet di bus atau di kapal. Terus gw juga mesti baring kalau perut tiba-tiba kenceng, kalau bawa mobil sendiri masih oke lah tapi naik kendaraan umum kalau ga terpaksa mending ga usah.
2. Nah karena gw gak mau naik bus artinya gw harus naik pesawat dan entah kenapa harga tiket Jakarta-Lampung akhir-akhir ini lagi muahal abess.. Kalau kata teman-teman gw yang rumahnya di Jogja, Bengkulu, dll harga tiketnya udah mirip-mirip. Padahal cuma duduk 30 menit di dalam pesawat tau-tau udah sampai. Kayaknya sayang banget bolak-balik Jakarta-Lampung-Jakarta maksimal 3 hari 2 malam yang ongkosnya bisa buat makan sebulan. Jadi ya ditahan-tahan dulu deh.

Seminggu yang lalu salah satu BFF mengunjungi daku ke kosan and knowing me dia gak nyangka gw bener-bener sendirian di saat hamil sambil kuliah pula. Setelah gw pikir-pikir emang iya sih, banyak banget perubahan dalam hidup gw yang bertubi-tubi. Gw yang sebelumnya anak papa-mama banget, gak pernah merantau, selalu makan masakan emak eh terus menikah-pisah dari ortu-merantau-kuliah lagi-jauh dari suami-hamil. Gw sering nangis, iya banget, jadi pendiam dan tambah tertutup, iya banget. Jadi gak bersemangat belajar, iya juga. Tapi alhamdulillah, tetap harus bersyukur di sini masih ada beberapa teman dari Lampung yang sekali-sekali bisa ketemu, masih ada kakak ipar dan keluarganya yang siap menampung saat lagi bosan di kosan, masih ada beberapa saudara mama yang kalau darurat bisa dihubungi, dan yang terpenting suami sudah gak perlu lagi ke offshore selama sebulan dan sekarang bisa ketemu setiap weekend atau kalau ada yang darurat juga 2 jam perjalanan bisa ketemu.

Aah, ga kerasa bulan depan sudah UAS terus pulang ke Lampung terus puasa, lebaran, dan insyaallah di awal september I get to meet my baby. Semoga semua perjuangan ini cuma cara alam menempa umminya si baby biar kuat dan siap jadi Ibu, ga manja dan bergantung lagi sama orang lain.

Cheers.. :)

Wednesday, October 17, 2012

Classmates

No comments:

These are the people who happen to be my classmate at grad school. Most of them are female like almost every communication class would be. :p

Note: There are THREE Eci  in the class. Yup.







Monday, October 15, 2012

Men of My Life

No comments:


For some reasons I really love this picture of my father and my husband at Masjid Al-Haram, Makkah. Maybe because these two persons are the guys in my life. The ones I respect, love, and care the most. :')

Miss you both + Mama too..


Friday, October 12, 2012

Miles..miles Away..

No comments:

As I flew back to Jakarta this morning to catch my 9 o'clock Mass Communication Theory class, I realized that the times make you used to. When I get more often being away from the people I love, I could through it toughly. Not that It wasn't a big deal anymore. It is still sad but I just live with that. With less anxiety and tears. And that's when I know I'm growing.




Thursday, September 20, 2012

New Look!!

No comments:
Been 3 weeks wearing veil. :D

More Than a Four Letter Word

No comments:
I forgot how I really love Jason Mraz (songs, voice. Obviously). I remember how I listened to his "We Sing, We Dance, We Steal Things" album religiously every single day in my last semester of undergraduate school. His songs are my kind of songs. And I fall in love again with his latest album "Love is a Four Letter Word". Check this single of him "I Won't Give Up". Perfection.